More
    Home Traveling Pendakian Gunung Prau dari Dieng, Mempesona Setiap Waktunya

    Pendakian Gunung Prau dari Dieng, Mempesona Setiap Waktunya

    Menikmati Keindahan Salah Satu Gunung Populer di Indonesia

    Pendakian Gunung Prau dari Dieng: Sunrise Gunung Prau yang Mempesona Setiap Waktunya -Salah satu bucketlist utamaku tahun 2019 ini sudah tercoret.

    Mendaki Gunung Prau Dieng memang dari dulu sudah kuimpi-impikan, apalagi karena banyak review soal keindahan sunrise yang ditawarkannya di sana.

    Dulu waktu berkunjung ke Dieng Plateau, Wonosobo, aku menanjaki Bukit Sikunir khusus untuk melihat golden sunrise yang terkenal mempesona itu.

    Dan memang betul-betul mempesona. Di sana aku terpikir untuk menyaksikannya dari tempat yang lebih tinggi.

    Dari situlah terpikir untuk menyaksikan sang golden sunrise langsung dari puncak Gunung Prau.

    Selain sunrise dan popularitas gunung ini di kalangan pendaki (tak heran kenapa gunung ini selalu ramai), Gunung Prau juga ramah bagi seluruh kalangan pendaki, baik pemula maupun berpengalaman, dan treknya memang tidak terlalu berat serta memiliki waktu tempuh yang singkat.


    For hiking is one of those things that you can only do when you have the determination in you.

    Unknown


    Tentang Gunung Prau, Dieng, Wonosobo

    suasana sunrise camp prau patak banteng

    Ketinggian Gunung Prau dan Lokasi Geografis

    Gunung Prau yang memiliki ketinggian sekitar 2565 (Sunrise Camp, Patak Banteng) – 2590 (Dieng) meter di atas permukaan laut (mdpl) secara geografis terletak di antara tiga kabupaten yakni Kabupaten Batang, Kabupaten Kendal dan Kabupaten Wonosobo.

    Oleh karena letak geografis tersebut makanya Gunung Prau bisa diakses melalui empat jalur utama dari masing-masing daerah.

    Jadi, pendaki pastinya punya opsi yang fleksibel, kan?

    Jalur Pendakian Gunung Prau

    Jalur pendakian Gunung Prau yang paling utama ada empat, antara lain:

    1. Jalur Dieng, Wonosobo
    2. Jalur Patak Banteng, Wonosobo
    3. Jalur Pranten dari Kabupaten Batang
    4. Jalur Kendal dari Kabupaten Kendal

    Jalur Patak Banteng dari Dieng Wonosobo kerap direkomendasikan oleh para pendaki, tetapi aku dan tim pendakiku sendiri kala itu mendakinya dari Jalur Dieng yang melewati pemakaman menuju basecamp.

    Jadwal Penutupan Pendakian dan Pembukaannya Kembali

    Perlu diketahui bahwa, sama seperti kebanyakan gunung, Gunung Prau juga memiliki jadwal penutupan pendakian setiap tahunnya.

    Biasanya, pendakian Gunung Prau ditutup sekitar bulan Januari – Februari setiap tahunnya dan akan dibuka kembali sekitar bulan Maret – Mei setiap tahunnya.

    Perlu diketahui bahwa penutupan gunung dari aktivitas pendakian rutin dilakukan demi merawat kembali maupun melestarikan ekosistem alam yang ada di dalamnya.


    Pendakian Gunung Prau dari Jalur Pendakian Dieng, Wonosobo

    pendakian gunung prau - 2

    Pada tanggal 2 Juni 2019, H-2 Hari Raya Idul Fitri 2019, aku dan 3 rekan pendakiku memutuskan untuk berangkat ke Dieng, Wonosobo dari Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

    Tim pendakiku sendiri waktu itu berisikan Walter Pinem, Bryan Fau, Vania Irwanti, Yan Mitra, dan Ica Dachi.

    Kenapa kami memutuskan untuk memilih tanggal tersebut? Karena biasanya menjelang hari perayaan Idul Fitri, tempat wisata, terutama Gunung Prau yang terkenal sangat, sangat ramai, menjadi lebih sepi.

    Dan terpaksa kami menumpang bus karena memang tiket kereta sudah tidak ada, diborong habis oleh pemudik.

    Pertimbangan lainnya adalah karena rute menggunakan kereta api hanya sampai Purwokerto saja dan harus menumpang bus lagi untuk menuju Terminal Mendolo di Wonosobo.

    Dengan segala persiapan mantap, kami pun memutuskan untuk bertemu di Stasiun Lebak Bulus (naik MRT Jakarta, dong :D) dan menumpang bus menuju Terminal Mendolo, berangkat sekitar setengah 10 malam. Sekitar pukul 7 WIB kami pun tiba di Terminal Mendolo.

    Di situ kami menghabiskan waktu beberapa jam untuk bersiap-siap sebelum perjalanan panjang berikutnya menuju Dataran Tinggi Dieng.

    Nah, setelah sampai di Dieng, kami pun membeli perlengkapan terakhir sebelum mulai menanjak menuju basecamp Prau lewat Jalur Dieng.

    Memakan waktu sekitar 20-30 menit untuk tiba di basecamp Prau. Di perjalanan menuju basecamp, kami kala itu melewati perumahan warga sekitar, perkebunan warga, pemakanan, dan tidak jauh dari pemakaman kami pun tiba di basecamp.

    Di situ kami melakukan persiapan terakhir, seperti packing ulang, mengganti pakaian, nyebat dan ngopi, dan persiapan-persiapan lain.

    Selama kami bersiap-siap, salah satu ranger atau pengurus basecamp Prau melakukan pemeriksaan dan pendataan komprehensif terhadap barang-barang yang kami bawa.

    Catatan Penting

    Ada banyak sekali barang yang tidak boleh dibawa saat pendakian, seperti tisu basah. Alasan utamanya tentu demi kelestarian Gunung Prau itu sendiri.

    Tisu basah mengandung serat semacam plastik yang bila dibuang begitu saja di tanah akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk terurai sepenuhnya, sama seperti plastik itu sendiri.

    Oleh karena itu, berbagai barang yang berpotensi untuk menjadi sampah yang diabaikan begitu saja dilarang dan diawasi penggunaannya dengan sangat ketat.

    Hal ini wajar karena Prau tidak pernah benar-benar sepi dari pendaki. Setiap musim pendakian, Prau selalu saja ramai. Makanya, demi menjaga kelestariannya, aturan yang ketat harus diberlakukan guna meminimalisir kerusakan ekosistemnya.

    Selain itu, ketika sudah berada di atas, kita juga diingatkan dengan tegas untuk tidak memetik/merusak apapun yang ada di sana, terutama berbagai tumbuhan.

    Saat melakukan pemeriksaan terhadap tim pendakiku, ada salah satu pendaki yang baru saja turun kedapatan membawa turun bunga yang dipetiknya dari atas gunung.

    Salah satu ranger/pengurus basecamp Prau pun menyuruhnya untuk meminta maaf dan berjanji untuk tidak mengulanginya lagi di hadapan tim pendakiku dan belasan pendaki lain yang sedang beristirahat/bersiap-siap di basecamp.

    Baca Juga: Kawah Ijen: Indahnya Pesona Blue Fire Kawah Ijen, Banyuwangi

    Hal tersebut dilakukan untuk menjadi contoh bagi kami untuk tidak meniru perbuatan melanggar yang serupa dari pendaki tersebut.

    Memang sudah sepantasnya kita tidak merusak alam, kan? Kalau pun ada pendaki yang sembarangan merusak/memetik puspa yang ada di gunung, kita jangan diam apalagi menyontoh perbuatannya, harus ditegur dan diingatkan. #ceilah

    Oke, langkah terakhir yang kami lakukan sebelum memulai pendakian adalah registrasi, yang saat itu dilakukan berbarengan dengan pemeriksaan perlengkapan.


    Pendakian Gunung Prau pun Dimulai

    Gerbang Jalur Pendakian di Basecamp Dieng, Gunung Prau

    Bosan Selesai bersiap-siap, kami pun memulai pendakian. Jalur yang kami lewati saat itu masih berisi perkebunan warga sebelum memasuki zona hutan lindung.

    Tak memakan waktu lama, kami pun tiba di Pos 1. Sejauh itu, kami memang dilayani oleh jalur yang cukup landai, jadi tidak terlalu menguras energi dan bisa cepat sampai.

    Pos 1 Gunung Prau
    Pos 1 Gunung Prau Jalur Dieng

    Di Pos 1, kami menyempatkan diri untuk beristirahat sejenak sambil ngemil, kecuali Vania Irwanti yang kala itu masih sangat semangat dan sanggup menjalankan ibadah puasa di hari-hari terakhir. #LuarBiasa #SalutTeteh #PanutanQ

    Setelah kurang dari setengah jam berhenti sejenak, kami pun melanjutkan pendakian menuju Pos 2. Tidak berselang lama, kami pun tiba di Pos 2.

    Pos 2 Gunung Prau Jalur Pendakian Dieng

    Jalur pendakiannya sudah mulai menanjak, meskipun masih banyak juga bonus jalur landai yang kami lewati di sepanjangnya.

    Menuju Pos 3, kami juga harus melewati sebuah trek yang dinamakan Akar Cinta, sebuah trek yang memang penuh dengan akar pepohonan yang menyembul ke permukaan tanah.

    Akar Cinta Jalur Pendakian Prau
    Akar Cinta Menuju Pos 3

    Bagian ini merupakan tantangan tersendiri pendakian Gunung Prau yang kala itu kami jalani.

    Selain curam, jalurnya yang penuh akar juga tentu cukup menyulitkan. Belum lagi beban keril yang benar-benar menguras tenaga.

    Selama pendakian menuju Pos 3 inilah kami berhenti cukup sering dan lama. Yang bikin lama sebenarnya adalah karna nyebat, duabat, nyenack dan ngobrol ketawa-ketiwi. Yang bikin sering tentu saja karena kelelahan.

    Padahal Gunung Prau ini gunung yang memang santai dan sangat cocok untuk pemula serta banyak yang bilang cukup mudah untuk ditaklukkan, tapi beban keril dan faktor usia membuatnya jadi susah dan melelahkan.

    Setelah berjuang, kami pun berhasil melewati Akar Cinta dan tak lama berselang tiba di Pos 3.

    Pos 3 Jalur Pendakian dari Dieng

    Kami menyempatkan diri untuk duduk sekedar meluruskan kaki sejenak dan buru-buru bergegas melanjutkan pendakian karena hari sudah mulai gelap.

    Oh ya, dalam perjalanan menuju Puncak Gunung Prau, kami berpapasan dengan sepasang suami istri di mana sang istri menuruni gunung sambil menggendong balita.

    Agak ngeri sebenarnya membawa balita mendaki, apalagi suhu Dieng dan khususnya Gunung Prau cukup ekstrim.

    Tapi salut sama mereka! Dengan pintarnya balita tersebut menyapa sekaligus pamit sembari memperkenalkan diri sebagai Jasmine.

    Di sepanjang perjalanan menuju puncak, langit pun mulai meredup. Kami berhenti sebentar untuk sekedar mengambil foto pemandangan alam dan pemukiman Dieng dari atas.

    Sunset Gunung Prau saat pendakian menuju puncak

    Tak lama melanjutkan pendakian dari situ, akhirnya kami tiba di Puncak Gunung Prau yang berketinggian 2590 mdpl. Tentu saja kami tak membuang kesempatan untuk berfoto.

    Puncak Gunung Prau Dieng

    Dari situ, kami kemudian berjalan menuruni puncak ke camp ground tempat kami akan bermalam. Kami harus berjalan menuruni puncak dan mendaki gundukan bukit di seberang puncak tadi.

    Di atasnyalah kami mendirikan tenda untuk bermalam, dan kami bisa tiba sebelum hari benar-benar gelap.


    Bermalam di Tenda, Gunung Prau Dieng, Wonosobo

    Memasak di Tenda Camp Gunung Prau
    Vania dan Ica Memasak Santapan Malam di Tenda

    Yang paling membahagiakan saat bermalam di gunung adalah bisa makan layak dan enak. Makan layak sudah sangat cukup sebenarnya, apalagi enak.

    Bila selama aku mendaki gunung biasanya aku hanya makan mie instan (yang kadang tercampur debu musim kemarau) dan makanan instan tinggal goreng lainnya, dalam pendakian Gunung Prau ini tim pendakiku bisa makan enak dan puas.

    Vania Irwanti yang memang sudah berpengalaman mendaki bertindak sebagai koki pada pendakian itu.

    Ia memasakkan kami menu makanan yang variatif, mulai dari ayam goreng, sayuran, tempe, nasi tentunya dan masih banyak lagi.

    Perut kenyang, tidur pun tenang!

    Panjang kami mengobrol malam itu, sekitar jam 10 malam, kami pun memutuskan menyudahi kegiatan pendakian hari itu dan beristirahat karena keesokan subuhnya kami hendak memburu pemandangan sunrise Gunung Prau.


    Berburu Sunrise Gunung Prau

    Menjelang Sunrise di Gunung Prau
    Menjelang Sunrise di Gunung Prau

    Selain menapakkan kaki di puncak gunung, salah satu tujuan utama pendakian kami kala itu tentu saja menikmati pesona sunrise Gunung Prau secara langsung.

    Sekitar jam 2 subuh, Vania sudah mulai menyiapkan makanan untuk sahurnya dan untuk sarapan kami semua sebelum berburu sunrise Gunung Prau.

    Sekitar jam 04.30 WIB kami semua menyempatkan diri sarapan mengisi tenaga dan setelahnya kami kemudian bersiap-siap untuk berburu sunrise.

    Sunrise Camp Patak Banteng Prau
    Sunrise Camp Patak Banteng Prau

    Spot untuk menikmati sunrise Gunung Prau yang kami tentukan berada di sekitar Puncak Patak Banteng Gunung Prau, puncak yang paling dekat dituju bila melewati Jalur Pendakian Patak Banteng.

    pendakian gunung prau menuju patak banteng
    Menjelang Sunrise di Gunung Prau

    Tak sampai setengah jam melewati beberapa bukit, termasuk Sunrise Camp Gunung Prau di ketinggian 2565 mdpl, kami pun tiba di spot yang kami tuju, yakni di sekitar Patak Banteng.

    Tidak butuh waktu lama menunggu, matahari mulai menyembul di antara awan dan menampakkan diri untuk dinikmati. Pemandangan itulah yang dari dulu sangat kutunggu-tunggu, akhirnya terwujud juga saat itu.

    sunrise Gunung Prau
    Sunrise Gunung Prau

    Kami benar-benar menikmati pesona sunrise Gunung Prau saat itu. Benar-benar menawarkan golden sunrise seperti yang sebelum-sebelumnya ramai aku baca di media online.

    Dari sisi kanan tempat kami memandang, samar bentuk Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro mulai tampak berkat percikan sinar mentari.

    Mengibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Prau
    Mengibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Prau

    Sunrise Gunung Prau (2)
    Suasana Sunrise di Sunrise Camp Patak Banteng Prau

    Suasana puncak sunrise camp gunung prau patak banteng
    Suasana Sunrise di Sunrise Camp Patak Banteng Prau

    Beberapa jam pun mungkin takkan cukup untuk menikmati pemandangan sekitar saat itu. Hanya karena hari sudah mulai panas, barulah kami kembali ke tenda.


    Mengakhiri Pendakian Gunung Prau

    tenda camp prau
    Suasana tenda kami di campsite Prau

    Sesampainya di tenda, kami sudah disambut dengan sarapan buatan Vania. Cukuplah buat bekal pulang ke Jakarta.

    Setelah hidangan sarapan disantap dengan lahap, kami pun langsung bergegas untuk packing, membongkar tenda dan mengumpulkan sampah.

    Perjalanan pulang mengakhiri pendakian Gunung Prau ini kami mulai sekitar pukul 10.00 WIB. Saat itu kabut mulai mengadang pandangan.

    pendakian gunung prau - 2

    pendakian gunung prau
    Perjalanan pulang kembali ke basecamp

    Sering kali kami berpapasan dengan berbagai rombongan pendaki yang baru saja tiba. Mungkin saat itu mereka ngin merayakan Hari Raya Idul Fitri di atas gunung ini.

    Perjalanan pulang menuruni gunung tentu saja jauh lebih cepat dari segi waktu dan untungnya dari segi tenaga pun jauh lebih tidak melelahkan.

    Hanya sekitar 1 jam perjalanan kami sudah tiba di Pos 1 menuju basecamp pendakian Dieng.

    Tak ingin terlalu terburu-buru, kami kemudian memutuskan untuk menikmati momen-momen terakhir pendakian kami di Pos 1 sambil ngemil, ngerokok, dan sejenisnya.

    Sekitar 15 menit berlalu, kami pun melanjutkan perjalanan hingga akhirnya tiba di basecamp pendakian Dieng.

    Sesampainya di sana kami langsung melapor ke panitia, membuang sampah yang di sepanjang jalan kami pikul, dan tentu saja beristirahat dengan ekspresi puas.

    Di basecamp ini memang disediakan beberapa kamar mandi dan toilet. Kamar mandinya sendiri terhitung bersih dan nyaman digunakan, apalagi dengan air kran yang kencang tanpa hitung-hitungan 😀

    Untuk urusan mandi, sebenarnyanya mandi di basecamp ini bikin ragu. Ragu karena airnya terlalu dingin, tahu sendirilah suhu di Dieng memang berada di belasan derajat celsius.

    Tapi karna penasaran dan memang karena sudah teramat gerah, kutantang air dinginnya. Memang, rasa dingin itu tembus langsung ke tulang, menggigil, bikin sampo hampir ketukar sama sabun, dan sabun cuci muka hampir ketukar sama pasta gigi. Ngga fokus!

    Tapi, semuanya itu cuma di awal. Setelah tubuh terbiasa dengan suhu airnya, barulah mandi semakin nyaman, tapi ogah juga berlama-lama.

    Di akhir, badan jadi teramat segar, perjalanan panjang pulang pun terasa makin nyaman, happy ending!

    Begitulah kisahku dan rekan pendaki saat mendaki Gunung Prau, Dieng, Jawa Tengah.


    ARTIKEL LAINNYA:

    1. Berpetualang 2 Hari 1 Malam di Lampung Selatan
    2. Pulau Sebuku Lampung Selatan: Menjelajahi Pulau Sebuku Besar dan Kecil
    3. Catatan Pendakian ke Gunung Semeru, Jawa Timur
    4. Nyobain MRT Jakarta, Berikut Rute Lengkap dan Tarif MRT Jakarta
    5. Tips Mendaki Gunung Untuk Siapapun
    6. Menanjaki Gunung Ciremai, Jawa Barat
    7. Pendakian ke Gunung Cikuray, Jawa Barat
    8. Pendakian ke Gunung Merbabu, Jawa Tengah
    9. Catatan Pendakian ke Gunung Semeru, Jawa Timur
    10. Pendakian ke Gunung Sumbing, Jawa Tengah
    11. Pendakian ke Gunung Slamet, Jawa Tengah
    12. Pantai Ladeha di Nias Selatan, Sumatera Utara
    13. Wisata Singkat ke Stone Garden, Padalarang, Bandung
    14. A Short Visit to Bira Island, Thousand Islands
    15. A Day Trip Without Digital Tech
    16. Solo Trip to Taman Alam Lumbini, Berastagi, Tanah Karo
    17. [Infographic] 10 Top Travel Hacks
    18. Kunjungan ke Floating Market Lembang
    19. Gereja Katedral Jakarta: Gereja Katolik Santa Maria Pelindung Diangkat Ke Surga
    20. Wisata ke Tebing Keraton Bandung
    21. Menjelajahi Dataran Tinggi Dieng, Jawa Tengah
    22. Catatan Perjalananku Menjelajahi Nusa Penida, Bali
    23. Gunung Batu Lembang, Jawa Barat
    24. Bira Island, Pulau Seribu
    25. Floating Market, Bandung
    26. Rafflesia Arnoldii, Festival Bumi Rafflesia, Bengkulu
    27. Lesehan Pancur, Curup, Bengkulu: Jamuan Siang Kala Menjelajah Bengkulu
    28. Gunung Papandayan: Sebuah Pendakian yang Cocok Menjadi Weekend Getaway
    29. Menjelajahi Mangrove Forest Nusa Lembongan, Bali
    30. Mengintip Persiapan Menyambut Flower Garden Festival 2018 di Taman Bunga Inaya, Bengkulu
    31. Fort Marlborough: Saksi Sejarah Kekuasaan Inggris di Bumi Rafflesia Bengkulu
    32. Pendakian Gunung Sindoro 3.153 Mdpl via Jalur Kledung, Jawa Tengah
    33. Barleu Coffee Bandung, Minimalis di Remangnya Bandung Malam
    34. Theme Park Hotel Resort World Genting Highlands, Kuala Lumpur
    35. Bunga Bangkai: Konservasi Amorphophallus Titanum di Bengkulu
    36. Hamparan Bunga, Pesawat, dan Indahnya Alam di Danau Mas Harun Bastari, Bengkulu
    37. Pendakian Gunung Cikuray, Garut – Jawa Barat
    38. Menelusuri Sejarah Rokok Sampoerna di House of Sampoerna, Surabaya
    39. Menikmati Sedapnya Hidangan Bubbles and Bites, Genting Highlands
    40. Menelusuri Sejarah & Perkembangan Genting Highlands di The Visitors’ Galleria
    41. First World Hotel Genting Highlands, Hotel Terbesar di Dunia Ada di Malaysia
    42. Motorino Pizza Malaysia, Sajian Lengkap ala Italia di Genting Highlands
    43. Awana SkyWay, Gondola Berlantai Kaca di Genting Highlands
    44. Singgah di Pulau Sebesi, Lampung Selatan
    45. Pengalaman Transit di My Studio Hotel City Center Surabaya
    46. Download Ebook: Tips Mendaki Gunung
    47. Menanjaki Gunung Ciremai 3.078 Mdpl, Garut, Jawa Barat
    48. The Food Factory: Sarapan Dengan Segudang Pilihan Makanan Tersaji dalam Buffet-Style
    49. Gratis Coba GrabWheels di The Breeze BSD, tapi Naiknya Penuh Perjuangan!
    50. 5 Destinasi Alam Indonesia yang Wajib Dikunjungi Tahun Ini
    51. Berkunjung dan Mengeksplor Museum Negeri Bengkulu
    52. [Review PegiPegi] Dengan PegiPegi, Bepergian Tak Pernah Semudah Ini!
    53. Ambrogio Patisserie, Tempat Nongkrong Asik di Bandung
    54. Indahnya Pulau Umang-Umang di Lampung Selatan
    55. Panduan Lengkap Berkunjung ke Kawah Ijen
    56. Serunya Snorkeling di Lagoon Cabe, Gunung Krakatau
    57. Mendaki dan Melihat Langsung Sisa-Sisa Letusan Gunung Krakatau
    58. Menikmati Sunrise Gunung Bromo, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
    59. Big Bird Airport Shuttle, Satu Lagi Alternatif Transportasi Dari dan Ke Bandara
    60. Habis Kenyang Kulineran, Beli Oleh-oleh Dulu di Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu

    YANG LAIN 👇

    Walter Pinemhttps://www.seniberpikir.com
    Walter Pinem is an SEO Expert, currently working as a full-time SEO Manager for a Fintech company. When not dealing with search engines' algorithms, Walter Pinem enjoys going on hikes, traveling, coding, and building websites for his clients.

    Download Ebook

    Tips Mendaki Gunung

    Ebook ini sengaja ditulis paling tidak untuk melengkapi berbagai tips mendaki gunung yang sudah ada, yang sudah pernah tertulis.
    Ebook ini sendiri merupakan pengembangan dari artikel yang sudah pernah tertulis, yang bisa kamu temukan di halaman ini.
    Nah, kalau kamu tertarik, kamu bisa dapatkan dan baca ebook ini, gratis, dengan menekan tombol di bawah ini 👇

    Yuk, Follow 👇

    1,619FansLike
    1,713FollowersFollow
    5FollowersFollow
    2,978FollowersFollow
    799FollowersFollow
    205SubscribersSubscribe

    Baca Juga Dong

    A Proud Member of:

    SPONSOR:

    3 COMMENTS

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.