• About Me
  • Traveling
More
    Home Traveling Menikmati Sunrise Gunung Bromo, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

    Menikmati Sunrise Gunung Bromo, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

    Menikmati Sunrise Gunung Bromo, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru – Salah satu tempat wisata di sekitaran Jawa Timur yang sangat populer adalah Gunung Bromo.

    Sangkin populernya, tiap musim liburan, Gunung Bromo ini selalu saja ramai dikunjungi. Jangankan musim liburan, hari-hari biasa pun gunung mungil yang satu ini tak pernah sepi pengunjung.

    Salah satu yang membuatnya begitu populer di kalangan traveler, terutama traveler penyuka wisata alam, adalah karena ketertarikan untuk menyaksikan langsung ‘bentuk abadinya’ dan juga pemandangan sunrise Gunung Bromo yang begitu menakjubkan.

    Wisatawan akan sangat rela bangun pagi dan menahan dinginnya suhu pagi hari demi menikmati pemandangan tersebut. Hal inilah yang membuat aku dan beberapa rekan wisatawan tak pernah bosan ikut serta dalam berbagai ajakan wisata Bromo.

    Alhasil, aku dan empat orang rekan memutuskan untuk menyambanginya langsung pada bulan November 2018 silam. Seperti apa? Ayo, ayo, disimak. 😀


    Sekilas Tentang Gunung Bromo

    sunrise di bromo taman nasional bromo tengger semeru

    Singkat dan sangat umum, tapi mungkin akan berguna bagi rasa penasaran kamu. Berikut beberapa fakta yang tersemat pada Gunung Bromo:

    • Lokasi Gunung Bromo: Gunung Bromo terletak di tengah-tengah 4 kabupaten sekaligus, yakni Kapupaten Probolinggo, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Malang dan Kabupaten Lumajang di Jawa Timur, bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
    • Ketinggian Gunung Bromo: Memiliki ketinggian 2,329 mdpl.
    • Suku yang Tinggal di Gunung Bromo: Menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS), suku yang tinggal di gunung ini mayoritas adalah Suku Tengger.
    • Status: Gunung berapi aktif.

    Menikmati Sunrise Gunung Bromo dari Bukit Cinta, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

    pemandangan sunrise bromo

    Kala itu, perjalanan panjang dari Jakarta harus kami lalui ketika hendak menikmati sunrise di Gunung Bromo. Ada 2 jenis transportasi yang kami gunakan dalam 2 kelompok berbeda, yakni pesawat dan kereta api.

    Meeting point yang kami tentukan adalah Bandara Internasional Juanda, Surabaya. Di situ jugalah kami dijemput oleh tour guide kami, Pak Har, sosok yang sangat baik dan ramah itu.

    Demi sunrise Bromo, kami rela menempuh perjalanan darat selama 4 jam dan singgah sebentar di homestay untuk siap-siap.

    Dari situ, kami pun menumpangi mobil jeep hardtop selama sekitar 45 menit hingga tiba di sekitaran Bukit Cinta.

    jeep hardtop gunung bromo
    Jeep yang kami tumpangi selama tur di Gunung Bromo

    Untuk menghangatkan perut sembari mempersiapkan energi subuh itu, semangkuk mie kuah dan segelas teh manis panas cukup menjadi bekal. Harganya pun bersahabat.

    Jadi ini penting bagi kalian yang kebetulan merasa lapar saat berada di sana. Ada baiknya mengisi energi sembari menghangatkan badan terlebih dahulu sebelum menaiki tangga menuju sunrise viewpoint di Bukit Cinta.

    Tapi ingat, agar tidak mual atau muntah saat trekking, sebaiknya ada waktu jeda setelah makan dan trekking, ya. Oleh karena itu, disarankan untuk tiba di sana lebih dini sebelum sunrise.

    Nah setelah itu, untuk menuju sunrise viewpoint di Bukit Cinta, ada tangga yang harus kita naiki. Tangganya tidak terlalu tinggi, kok, jadi jangan keburu jiper saat hendak menapakinya.

    Sebenarnya, ada beberapa viewpoint yang bisa dimanfaatkan. Khusus pada tripku kali ini, dan setelah melakukan riset singkat, ternyata spot terbaik untuk menyaksikan sunrise Gunung Bromo adalah Bukit Cinta.

    Pemandangan sunrise Bromo memang salah satu yang terbaik

    Dari spot ini, kita bisa melihat langsung bentuk abadi Gunung Bromo yang sangat familiar dan populer itu.

    Banyak tersebar fotonya di internet, di kalender, di buku-buku atau media lain. Tapi menyaksikannya langsung tentu memberikan kesan yang berbeda secara absolut, jauh lebih bagus.

    Setelah cukup lama menunggu, di antara himpitan pengunjung lain, matahari mulai menunjukkan dirinya di horison sana. Terangnya kemudian mulai membuat Gunung Bromo terlihat lebih jelas.

    pemandangan sunrise di gunung bromo

    Di tripku itu, ramai-ramai pengunjung yang tak saling kenal bersoraks-sorai gembira dengan kompaknya ketika cahaya fajar keemasan mulai menampakkan wujudnya.

    Menurutku pribadi, pemandangan sunrise Bromo memang salah satu yang terbaik. Jadi tak ada rugi-ruginya sama sekali saat berkunjung ke sana.

    lautan awan sunrise gunung bromo

    Hal itu pulalah yang membuat wisata Gunung Bromo tidak pernah sepi. Selain menikmati pemandangan sunrise di Bromo, kita juga akan disuguhkan dengan keindahan alam lain di sekitarnya.

    Setelah menikmati pemandangan sunrise, langit mulai terang dan keadaan sekitar mulai terlihat.

    pemandangan gunung bromo

    Terutama, kawah Gunung Bromo mulai terlihat di kejauhan dan mulai mengebulkan asap padat ke langit. Lautan awan juga terlihat bak kasur yang menunggu kita meloncat mengguling-gulingkan badan di atasnya. Mengaggumkan! Asiklah pokoknya.

    Menyaksikan sunrise Gunung Bromo dari Bukit Cinta jelas menjadi suatu kemewahan bagi setiap pecinta keindahan alam. Dan tentu, untuk menikmati sunrise Gunung Bromo, kita harus rela bangun dini hari. Jangan malas-malasan, ya!


    Jangan Lupa Abadikan Keindahannya

    menikmati pemandangan sunrise gunung bromo
    Jangan lupa memotret salah satu pemandangan sunrise terbaik

    Yang pasti, ngga ada salahnya mengabadikan setiap keindahannya sembari menikmati pesonanya. Jangan lupa foto-foto biar kalau melihat foto-fotonya lagi di kemudian hari, kamu bakal ingin kembali ke sana.

    Bagiku pribadi, Gunung Bromo tidak akan pernah menjadi destinasi wisata membosankan dan aku akan mengunjunginya lagi dan lagi.

    Bagaimana menurutmu? Sudah bosan ke Bromo? Dan kalau hendak menikmati sunrise-nya, spot mana yang akan menjadi pilihanmu? Bagikan ceritanya ya 😀


    ARTIKEL LAINNYA:

    1. Berpetualang 2 Hari 1 Malam di Lampung Selatan
    2. Pulau Sebuku Lampung Selatan: Menjelajahi Pulau Sebuku Besar dan Kecil
    3. Tips Mendaki Gunung Untuk Siapapun
    4. Menanjaki Gunung Ciremai, Jawa Barat
    5. Pendakian ke Gunung Cikuray, Jawa Barat
    6. Pendakian ke Gunung Merbabu, Jawa Tengah
    7. Catatan Pendakian ke Gunung Semeru, Jawa Timur
    8. Pendakian ke Gunung Sumbing, Jawa Tengah
    9. Pendakian ke Gunung Slamet, Jawa Tengah
    10. Pantai Ladeha di Nias Selatan, Sumatera Utara
    11. Wisata Singkat ke Stone Garden, Padalarang, Bandung
    12. A Short Visit to Bira Island, Thousand Islands
    13. A Day Trip Without Digital Tech
    14. Solo Trip to Taman Alam Lumbini, Berastagi, Tanah Karo
    15. [Infographic] 10 Top Travel Hacks
    16. Kunjungan ke Floating Market Lembang
    17. Gereja Katedral Jakarta: Gereja Katolik Santa Maria Pelindung Diangkat Ke Surga
    18. Wisata ke Tebing Keraton Bandung
    19. Menjelajahi Dataran Tinggi Dieng, Jawa Tengah
    20. Catatan Perjalananku Menjelajahi Nusa Penida, Bali
    21. Gunung Batu Lembang, Jawa Barat
    22. Bira Island, Pulau Seribu
    23. Floating Market, Bandung
    24. Rafflesia Arnoldii, Festival Bumi Rafflesia, Bengkulu
    25. Lesehan Pancur, Curup, Bengkulu: Jamuan Siang Kala Menjelajah Bengkulu
    26. Gunung Papandayan: Sebuah Pendakian yang Cocok Menjadi Weekend Getaway
    27. Menjelajahi Mangrove Forest Nusa Lembongan, Bali
    28. Mengintip Persiapan Menyambut Flower Garden Festival 2018 di Taman Bunga Inaya, Bengkulu
    29. Fort Marlborough: Saksi Sejarah Kekuasaan Inggris di Bumi Rafflesia Bengkulu
    30. Pendakian Gunung Sindoro 3.153 Mdpl via Jalur Kledung, Jawa Tengah
    31. Barleu Coffee Bandung, Minimalis di Remangnya Bandung Malam
    32. Theme Park Hotel Resort World Genting Highlands, Kuala Lumpur
    33. Bunga Bangkai: Konservasi Amorphophallus Titanum di Bengkulu
    34. Hamparan Bunga, Pesawat, dan Indahnya Alam di Danau Mas Harun Bastari, Bengkulu
    35. Pendakian Gunung Cikuray, Garut – Jawa Barat
    36. Menelusuri Sejarah Rokok Sampoerna di House of Sampoerna, Surabaya
    37. Menikmati Sedapnya Hidangan Bubbles and Bites, Genting Highlands
    38. Menelusuri Sejarah & Perkembangan Genting Highlands di The Visitors’ Galleria
    39. First World Hotel Genting Highlands, Hotel Terbesar di Dunia Ada di Malaysia
    40. Motorino Pizza Malaysia, Sajian Lengkap ala Italia di Genting Highlands
    41. Awana SkyWay, Gondola Berlantai Kaca di Genting Highlands
    42. Singgah di Pulau Sebesi, Lampung Selatan
    43. Pengalaman Transit di My Studio Hotel City Center Surabaya
    44. Download Ebook: Tips Mendaki Gunung
    45. Menanjaki Gunung Ciremai 3.078 Mdpl, Garut, Jawa Barat
    46. The Food Factory: Sarapan Dengan Segudang Pilihan Makanan Tersaji dalam Buffet-Style
    47. Sebelum Trekking Berjam-jam, Isi Tenaga Dulu di Ikan Bakar Pesona Banyuwangi
    48. 5 Destinasi Alam Indonesia yang Wajib Dikunjungi Tahun Ini
    49. Berkunjung dan Mengeksplor Museum Negeri Bengkulu
    50. [Review PegiPegi] Dengan PegiPegi, Bepergian Tak Pernah Semudah Ini!
    51. Ambrogio Patisserie, Tempat Nongkrong Asik di Bandung
    52. Indahnya Pulau Umang-Umang di Lampung Selatan
    53. Serunya Snorkeling di Lagoon Cabe, Gunung Krakatau
    54. Mendaki dan Melihat Langsung Sisa-Sisa Letusan Gunung Krakatau
    55. Lepas Suntuk di Nagisa Bali Bay View Villas yang Super Nyaman

    YANG LAIN 👇

    Walter Pinemhttps://www.seniberpikir.com
    Walter Pinem is an SEO Expert, currently working as a full-time SEO Manager for a Fintech company. When not dealing with search engines' algorithms, Walter Pinem enjoys going on hikes, traveling, coding, and building websites for his clients.

    Download Ebook

    Tips Mendaki Gunung

    Ebook ini sengaja ditulis paling tidak untuk melengkapi berbagai tips mendaki gunung yang sudah ada, yang sudah pernah tertulis.
    Ebook ini sendiri merupakan pengembangan dari artikel yang sudah pernah tertulis, yang bisa kamu temukan di halaman ini.
    Nah, kalau kamu tertarik, kamu bisa dapatkan dan baca ebook ini, gratis, dengan menekan tombol di bawah ini 👇

    Yuk, Follow 👇

    1,535FansLike
    1,732FollowersFollow
    5FollowersFollow
    2,978FollowersFollow
    783FollowersFollow
    207SubscribersSubscribe

    Baca Juga Dong

    A Proud Member of:

    SPONSOR:

    2 COMMENTS

    1. Saya selalu jatuh cinta dengan terbitnya matahari. Rasanya enggak pengin pagi cepat berlalu. Dan aku setuju, Bromo menjadi salah satu tempat terbaik untuk menikmati sunrise. Jadi kangen banget ke tempat ini lagi. :")

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.