Lakukan Ini Sebelum Kalian LULUS Kuliah! – Part 1

Kampus

Kuliah menjadi kesempatan terakhir untuk menikmati kesenangan (nyaris) full time bagi kebanyakan orang. Bayangkan, setelah lulus kuliah (itu pun kalo lulus sih) apa langkah selanjutnya yang bakal kita hadapi? Macam-macam, kan? Entah kerja, entah jadi pengusaha, ato balik ke SD, macam-macamlah pokoknya. Terlalu banyak hal yang bisa kita perbuat. Dan perbuatlah hal-hal tersebut (yang menurut kalian wajib dilakukan) sebelum kalian lulus.

Nah, karena banyak protes yang dilayangkan oleh teman-teman dekat tentang tulisan-tulisan sebelumnya karena terlalu menyinggung dan mengandung sarkasme berlebihan, maka sebisa mungkin tulisan ini dibuat ringan + garing + capek bacanya. Silahkan.

Lakukan Ini Sebelum Kalian LULUS Kuliah:

1. Datang Terlambat + Diusir Dosen

Pernah ngga kalian terlambat masuk kelas trus diusir dosen? Kalo belum pernah, ya udah gapapa. Tapi kalo pernah, setidaknya hidupmu ngga linear lagi ngga kaya hidupnya si Totom (kata Geri). Ada banyak kali kejadian kayak gini di setiap kampus apalagi di kampusku, di kampus kita ,teman-teman :’)

Umumnya setiap dosen memberikan jatah waktu beberapa belas menit kepada mahasiswanya untuk terlambat, tapi ngga dikit juga dosen yang sama sekali ngga ngasih toleransi keterlambatan. Nah, karena banyak mahasiswa yang nekat masuk demi matkul tercinta itu, ya udalah harus rela malu dan rela buang-buang waktu ke kelas karena tetap harus diusir si dosen.

Ada efek negatif dari terlambat + diusir dosen. Si mahasiswa yang pernah diusir kemudian dendam, kemudian minggu depan datang lebih cepat dan berharap giliran dosen yang terlambat masuk kelas. Tapi kejadian nyatanya, sampe lulus kuliah si mahasiswa itu ngga pernah ngeliat si dosen datang terlambat ke kelas. Kasian udah nunggu lama. (kisah nyata)

Ada juga yang udah datang terlambat, duduk paling belakang, ketiduran sampe ilernya keluar, trus pas dikatain ileran malah ngaku kalo itu parfum yang belum kering. Bzzzzz…………

2. Ke Kampus Cuma Buat Ngeceng

Wah yang ini udah umum kalilah diperbuat oleh mahasiswa/i tanah air, apalagi waktu mereka masih Semester 1. Biasalah MABA, masih lucu-lucunya + masih gatal-gatalnya ke kampus cuma nongkrong buat ngeceng. Sangkin niatnya ngeceng dan karena udah terlanjur ngace*g sama kecengan sampe rela datang jauh-jauh dari tempat tinggal ke kampus. Ibarat datang dari Buah B^tu ke Ci*mbul*uit cuma buat ngeceng (ini kisah nyata).

Yang ini ngga memalukan kok, ya setidaknya ngga memalukan kalilah. Kalo kalian ngelakuinnya pas MABA (MAhasiswa BAru), ntar pas udah jadi SWASTA (Sudah Waktunya Anda Selesaikan Tugas Akhir) pasti lucu ngingatnya lagi. Tapi yaaaa tetap aja, ke kampus cuma buat ngeceng itu aktivitas tolol + bego + koplak + apapun istilah yang mampu mendeskripsikannyalah. Yakali cuma buat itu doang. Ngapain kek, nongkrong kek, ngopi kek, WIFI gratis kek, kakek-kakek. Tapi gapapa, kalo kalian pernah melakukannya berarti hidup kalian ngga linear lagi, ngga kaya hidupnya si Totom (kata Geri) *tetap.

3. Ke Kampus Cuma Buat Absen/Nitip Absen

Wah, aku ini orang yang paling memprioritaskan absensi daripada apapun yang penting. Bagiku, daripada ke kampus cuma buat ngeceng ya lebih baik nge-absen trus keluar kelas trus pulang trus lanjut tidur. Ini bagian favoritku. Kalo malas gerak dari tempat tidur dan kebetulan ada teman satu kelas yang masuk kelas, tinggal nitip absen aja. Tapi negatifnya, beginilah, ngga pintar-pintar. Ditanya ini-itu bisaku cuma sotoy-sotoy ngga jelas.

Waktu Semester 3 dulu hampir semua mata kuliah yang lewat gitu aja karena kebanyakan nitip absen. Cuma satu mata kuliah yang paling rajin kusinggahi, Bahasa Indonesia, karena si ibu ngga ngasih kesempatan untuk nitip absen dan maksimal absensi harus 80% ato 3 kali absen. Hasilnya? Beginilah, ngga pintar-pintar walaupun udah tua. Setidaknya hidupku ngga linear lagilah ngga kaya hidupnya si Totom.

Sebenarnya lebih banyak sisi negatifnya sih. Ngga terlalu direkomendasi di bagian ini, tapi tetaplah patut dicoba biar ada yang bisa diceritakan kelak. #asiiiiikkkkkkk

4. Punya Tongkrongan

Sesibuk apapun kalian menata diri dalam perkuliahan, belajar dan belajar, jangan sampe ngga punya tongkronganlah. Anak kuliahan itu kan umumnya masih muda yang doyan nongkrong, ya kecuali si Yanuar sih yang udah tua walaupun seangkatanku. Yang ini wajib bagi mahasiswa manapun. Lebih cantik Kunang-Kunang ketimbang Kupu-Kupu, lebih baik Kuliah Nangkring-Kuliah Nangkring daripada Kuliah Pulang-Kuliah Pulang (iki opo toh mas mendadak pantun). Sambil nunggu kelas kan enak kali nonkrong di tongkrongan favorit kita sama teman-teman. Sebelum dan sesudah kelas wajiblah nangkring di tongkrongan favorit. Yang ini wajib kalilah.

5. Punya Teman Baik

Setidaknya masing-masing kita harus punya satu teman baik yang benar-benar bisa dipercayalah. Semakin tua kita maka semakin banyak juga masalah yang akan dihadapi, apalagi masalah di perkuliahan. Nah, punya teman baik bisa menjadi cara terbaik untuk mengatasi masalah itu. Kita kan selalu butuh pengaruh luar diri untuk sekedar menjadi masukan untuk menata pikiran kita dalam mengatasi masalah itu, aseeeekkkk. Ngga perlu punya teman banyak tapi cuma sekedar “Hello – Goodbye” doang. Milikilah setidaknya satu teman baik yang bisa kalian percaya. Apalagi kalo kalian anak rantau, wajib kalilah.

Masih banyak lagi, teman-teman. Masih berlanjut ini, slow di sana ya.

 

Comment Policy in force from July 2013

Please kindly submit your thought below. I do really value your time and opinion about this article. But before submitting any comments, please read the following policies:

Please be aware that all comments are moderated and SPAM will not be published.

Comments must relate to the post topic.

Please use only your real name (not keywords), real email address and website URL on the available forms.

Don't embed URL right inside the comment form, unless your comment will not be approved.

If you are going to spam my inbox, make it worth your while ;)

 

Submit a comment

Scroll Up
error: Oopps . . . Lagi Error Cuk!